Welcome to LOGIC   Click to listen highlighted text! Welcome to LOGIC

Lawasan itu kreatif

Akhir Desember 2016, Mahasiswa Jurusan fotografi Fakultas Seni Media Rekam Institut Seni Indonesia mengadakan Pameran fotografi dengan tema Lawasan. Lawasan adalah Bahasa Jawa yang memiliki arti zaman dahulu Atau kembali ke masa lalu. Hal ini terlihat dari semangat berproses dan tersajinya karya karya kreatif dalam berbagai teknik dan medium fotografi cetak tua. Seni bukan hanya soal keindahan, proses berkarya juga patut dikedepankan. Sajian karya fotografi cetak tua ditengah boomingnya cetak digital.

Proses fotografi cetak tua yang disajikan antara lain : Cynotype, Vandyke Brown Print dan Gum Brichromate. Mungkin istilah ini masih asing di telinga dan nalar kita. Medium yang digunakan adalah kertas, keramik, kayu dan kain. Untuk itu mari kita bahas satu persatu.

Nama cyanotype berasal dari nama Yunani cyan, makna kesan biru gelap kesan.Prinsip umum dari proses cyanotype adalah pengurangan fotokimia Garam Besi (III) ke (II) yang bereaksi dengan kalium ferricyanide (prussiate merah besi), membentuk sebuah kompleks intens biru.

Perubahan warna dari larutan garam besi pertama kali ketahui oleh Count Bestuscheff Tahun 1725 dan lebih tepatnya dijelaskan dalam 1831 oleh Johann Wolfgang Doebereiner (1780-1849). Pigmen anorganik Prusia biru (terhidrasi besi hexacyano ferrate kompleks), yang merupakan bahan gambar-pembentukan cyanotypes, disiapkan pertama dengan Heinrich Diesbach di Berlin antara 1704 dan 1710. Pigmen tersebut awalnya digunakan untuk lukisan minyak dan cat air.

Timeline of the cyanotype process

Timeline of the cyanotype process

Penamaan Vandyke brown print didapatkan dari kesamaan pigmen coklat tua yang digunakan oleh pelukis Flemish Van Dyck. The Vandyke brown print Dalam fotografi diciptakan oleh Sir John Herschel astronom Inggris, didasarkan pada proses besi-perak pertama, argentotype yang diciptakan pada tahun 1842. Kedua proses memanfaatkan aksi cahaya pada garam besi dan kimia mereka sangat mirip. Vandyke cetakan coklat yang sangat sederhana dan ekonomis untuk membuat, dengan sensitizer yang terdiri dari tiga bahan kimia tersedia.

Dari Fox Talbot untuk Robert Demachy, dari Lumière bersaudara untuk Heinrich Kühn, proses bikromat memiliki sejarah panjang dan bervariasi mencakup lebih dari satu abad. Setiap artis bertahan melalui serangkaian mereka sendiri cobaan dan kegagalan. Akhirnya mereka mengalahkan, dalam berbagai derajat, segudang perangkap ditemui di jalan untuk menciptakan indah cetakan. Permen karet pemula bikromat printer akan melakukannya dengan baik untuk belajar karya mereka master awal.

Robert Demachy berkarya artistis di tahun 1880-an dan mulai menafsirkan karyanya di Gum Bichromate pada tahun 1894, karena memungkinkan dia untuk menggunakan pekerjaan tangan yang cukup besar dan mirip dengan perasaan dia ketika melihat lukisan impresionis.

Beberapa gambar yang menghiasi pameran Lawasan dalam berbagai medium

 

Sumber : Pameran Oldprint buku The Atlas of Analytical Signatures of Photographic Processes Historical photographic processes VanDyke Notes An introduction to the gum bichromate process

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: